Legenda Sabung Ayam

Sabung ayam dianggap olahraga darah. Dua ayam jantan dibuat untuk bertarung satu sama lain dalam sebuah cincin yang disebut kokpit. Sabung ayam pertama kali terlihat di peradaban lembah Indus pada tahun 2000 SM. Permainan ini populer di India, Cina, Persia, dan kemudian diperkenalkan ke Yunani pada 524- 460 SM. Di India di wilayah Tamil, itu diakui sebagai salah satu dari 64 kesenian, dan pertempuran dilakukan dengan menggunakan unggas hutan. Bangsa Romawi juga mengadopsinya. Banyak orang Romawi yang menghabiskan sebagian besar waktunya di samping kokpit.

Ayam Dipelihara untuk Bertarung

Para gamecock dikondisikan dengan baik dan dari jenis khusus, dan diberi perawatan yang baik sampai usia dua tahun. Taruhannya sudah dipasang. Pertempuran itu ada dua jenis Slot Online: satu dengan pisau kecil diikat seperti gelang di pergelangan kaki ayam, di mana taji berada, dan yang lainnya, dengan taji saja.

Dua Jenis Perkelahian

Pertempuran sampai mati dalam beberapa kasus sementara dalam kasus lain, itu dilakukan dengan sepatu hak telanjang. Pertarungan maut, masing-masing berdurasi dua puluh menit, memiliki tiga ronde, dengan jeda dua puluh menit di antaranya. Pertarungan normal akan menjadi empat putaran masing-masing 15 menit dengan jeda lima belas menit.

Dilarang di Eropa dan Amerika Serikat

Adu ayam dianggap olahraga mengerikan oleh aktivis kesejahteraan hewan dan hak-hak hewan dan lainnya; Ini karena burung-burung tersebut mengalami banyak penyiksaan fisik yang mereka lakukan terhadap satu sama lain. Saat ini, adu ayam dilarang di Eropa dan Amerika Serikat.

Sabung Ayam dan Taruhan di Amerika Selatan

Banyak negara Amerika Selatan masih mengadakan sabung ayam. Sabung ayam dilakukan di area yang memiliki tempat duduk untuk penonton yang ditempatkan di sekitar ring. Taruhan terjadi pada sabung ayam ini. Sabung ayam diberi peringkat bersama dengan olahraga seperti bisbol dan sepak bola Amerika.

Sabung Ayam di Bali

Di Bali sabung ayam dikenal dengan sebutan tajens, dan meskipun sudah dilarang sejak tahun 1981, tetap dilakukan namun hanya karena alasan agama. Ada ritual kuno di Bali yang membutuhkan darah untuk ditumpahkan, sehingga mereka menggunakan adu ayam untuk menumpahkan darah. Darah yang tumpah kemudian dipersembahkan kepada roh-roh jahat. Wanita bahkan tidak diizinkan untuk menonton perkelahian. Ayam bertarung dengan pisau tajam yang disebut taji.

Perkembangan Cepat Sabung Ayam di Filipina

Di Filipina, sabung ayam dikenal dengan sebutan Sabong. Sabung ayam legal diadakan setiap minggu di kokpit. Anda juga akan menemukan sabung ayam ilegal di area terbuka. Sabung ayam diadakan dengan pisau. Ada juga derby yang diadakan. Dalam derby ini, pemilik memasukkan sejumlah ayam tetap dan yang memiliki jumlah kemenangan terbanyak mendapatkan jackpot. Filipina telah menyelenggarakan banyak World Slasher Derby. Kokpit baru sekarang sedang dibangun di Filipina. Sabung ayam masih sangat terkenal di seluruh dunia tidak termasuk beberapa negara Eropa dan Amerika Serikat. Sekarang juga telah online dan taruhannya tinggi.

Potensi Besar untuk Perjudian Masa Depan

Sabung ayam telah menjadi olahraga di zaman kuno dan bahkan sekarang ini menarik banyak orang. Itu juga dianggap sebagai olahraga, yang dikaitkan dengan upacara keagamaan. Sabung ayam berkembang menjadi arena judi yang bagus.

Baca tips taruhan online BonusBonusBonus dan kunjungi forum perjudian terbaik untuk mempelajari lebih lanjut tentang sabung ayam dan peluang taruhan lainnya.