Judi

Musim panas lalu, Apple terlibat dalam masalah komunitas penyandang disabilitas. Negara bagian Massachusetts mengancam akan menuntut Apple karena gagal membuat perpustakaan media iTunes-nya dapat diakses oleh siswa tunanetra. Apple setuju untuk membayar $ 250.000 dan menambahkan situs judi online ke hampir seluruh perpustakaan iTunes-nya. Ia juga memutuskan untuk memasukkan audio ke dalam iPod Shuffle terbaru, yang dirilis bulan ini, yang telah dipasarkan sebagai iPod yang dapat diakses.

Apple menghindari tuntutan hukum yang mahal, tetapi perusahaan lain tidak seberuntung itu. Di negara bagian Washington, jaringan bioskop dituntut karena gagal membuat film teks tertutup lebih sering tersedia bagi para tuna rungu dan orang yang mengalami gangguan pendengaran. Gugatan class action terbaru ini berpotensi meluas ke area lain dari media digital, seperti streaming berita, streaming acara TV, dan download film melalui Internet.

Berkali-kali, perusahaan menghabiskan banyak uang untuk pengembangan produk dan pemasaran, tetapi gagal mempertimbangkan penyandang disabilitas yang mungkin menggunakan produk mereka. Pengawasan ini tampaknya tidak bertanggung jawab: Di AS, 54 juta orang dewasa – atau satu dari lima orang Amerika – memiliki cacat fisik atau mental. Para penyandang disabilitas memiliki pendapatan gabungan lebih dari satu triliun dolar – dan bersedia membelanjakannya untuk produk dan teknologi yang membuat hidup mereka lebih produktif.

Merek yang mengabaikan kebutuhan kelompok ini melepaskan kesempatan untuk menjangkau demografis yang berkembang ini. Mereka juga menempatkan bisnis mereka pada risiko yang lebih tinggi untuk tuntutan hukum yang mahal, seperti ganti rugi $ 6 juta yang dibayarkan Target pada tahun 2008 karena gagal membuat beberapa konten Webnya dapat diakses oleh orang buta.

Salah satu cara bagi perusahaan untuk mendekati aksesibilitas adalah dengan mempertimbangkan prinsip desain universal, yang mengharuskan produk dibuat untuk semua orang, termasuk penyandang disabilitas. Misalnya, GE baru-baru ini merancang dapur dengan peralatan seperti bak cuci bermotor yang dapat disesuaikan yang dapat digunakan oleh orang yang bertubuh tinggi dan pendek, termasuk mereka yang menggunakan kursi roda atau mereka yang memiliki disabilitas perawakan. GE memasarkan dapur sebagai “Desain Kehidupan Nyata”.

Jika desain universal bukan pilihan, merek harus mempertimbangkan untuk bermitra dengan penyedia teknologi pendukung untuk membantu mengonfigurasi produk mereka sesuai kebutuhan penyandang disabilitas. Amazon, misalnya, baru-baru ini bermitra dengan Nuance Communications, pembuat teknologi pengenalan suara, untuk menambahkan audio ke pembaca buku elektronik Kindle 2. Perusahaan yang memiliki keberadaan online juga harus memeriksa pedoman aksesibilitas terbaru dari World Wide Web Consortium, atau W3C.

Paling tidak, perusahaan harus mulai memikirkan setiap konsumen yang mungkin menggunakan produknya pada suatu saat – termasuk penyandang disabilitas. Aksesibilitas membantu menciptakan produk yang lebih bermanfaat, melindungi dari tuntutan hukum, dan membuka pintu ke pasar baru yang sudah terlalu lama tidak layak diperoleh. Aksesibilitas adalah kenyataan yang tidak dapat lagi diabaikan oleh perusahaan.