online

“Mau bertaruh?” Saya mengatakan ini kepada seorang teman selama diskusi yang kami lakukan. Dia dengan cepat menjawab itu, dia yakin aku tahu dia adalah seorang pria judi. Jawabannya benar-benar mengejutkan saya. Saya benar-benar bingung. Di sini ada seorang lelaki, saya pikir, yang menuai manfaat dari masyarakat kapitalis yang demokratis dan dia berkata bahwa dia tidak bertaruh.

Jadi, saya bertanya, “Apa itu judi?”

“Aku hanya tidak bertaruh dan hal-hal seperti itu,” jawabnya agen bandarq.

Definisi saya tentang perjudian selama bertahun-tahun adalah bertaruh, bertaruh, atau menawarkan materi / layanan dalam situasi peluang dengan harapan mendapat untung atau untung. Teman saya, saya tahu, telah mencoba-coba pasar saham selama bertahun-tahun sekarang. Bukankah dia menganggap pasar saham sebagai bentuk perjudian? Dalam konteks definisi saya, saya dapat dengan mudah mengidentifikasi penanda mendasar. Ambil contoh, jika teman saya mengambil uang (miliknya atau orang lain) dan berinvestasi dalam saham yang dijual seharga $ 50 per saham. Dalam segala hal, teman saya tidak akan kehilangan stok ini. Jadi misalkan teman saya membeli saham $ 50 dan stoknya berlipat ganda menjadi $ 100, teman saya hanya mendapat untung. Fakta bahwa dia bisa kehilangan $ 50 mengungkapkan kesempatan yang dia ambil. Ini adalah perjudian dalam setiap arti istilah.

Seorang penjual mobil adalah penjudi; Siapa pun yang membuka bisnis adalah penjudi karena mereka membuat taruhan dengan memasukkan uang ke dalam sebuah ide dan berharap bahwa dengan melakukan hal itu mereka akan menghasilkan pengembalian yang signifikan. Tidak mengherankan bahwa Jean Falzon, Direktur Eksekutif Dewan Nasional Perjudian Masalah, dapat membuat pernyataan bahwa, “perjudian sekarang adalah hobi nasional.” Dia dapat membuat pernyataan seperti itu karena seluruh sistem kami dibangun untuk menghasilkan uang atau mengambil -chances.

Ketika saya menyebutkan hal ini kepada teman saya, dia langsung tidak setuju dan mengatakan saya mengambil arti judi di luar konteks. Untuk memperkuat posisinya, ia mengatakan bahwa “hanya permainan dadu, permainan kartu, dan mesin slot yang harus dianggap sebagai judi.”

Saya membalas dengan pertanyaan, bagaimana dengan lotere? Bukankah kasino itu bisnis? Bukankah toko pakaian adalah bisnis? Mereka semua mencari untung; adakah kemungkinan mereka dapat kehilangan investasi mereka? Semakin banyak sistem kapitalisme adalah perjudian.

“Bagaimana?” Dia menuntut.

Saya menyuruhnya berbaring menunggu sesuatu terjadi dengan harapan mendapat untung adalah modal. Ini melibatkan peluang dan harapan untuk mendapat untung baik secara finansial maupun material.

Saya mengangkat tangan saya menunjukkan dia untuk menahan tanggapannya kemudian saya terjun ke fakta lain. Tahukah Anda bahwa menurut Dewan Nasional Perjudian Masalah, “lebih dari 70% dari A.S. orang dewasa melaporkan judi setidaknya sekali dalam setahun terakhir? ”Menurut Anda, darimana selera judi ini berasal? Itu tertanam dalam budaya kapitalis kita.

Mari kita hadapi itu, Anda juga adalah penjudi, ingatlah setiap kali Anda mencoba untuk menghindari berhenti untuk gas ketika Anda terlambat tetapi tangki bensin Anda hampir habis. Anda mengambil kesempatan dengan harapan bisa sampai ke tujuan tanpa kehabisan bensin. Keuntungan yang mungkin Anda dapatkan adalah waktu yang Anda hemat dengan tidak pergi ke pompa bensin. Dalam semua aktualitas, Anda hanya bertaruh dengan diri sendiri untuk melihat apakah Anda dapat mencapai tujuan tanpa berhenti tambahan.

Pandangan saya mungkin tampak aneh bagi beberapa orang seperti yang terjadi pada teman saya, pada awalnya. Apa yang saya coba jelaskan kepadanya adalah ini: hanya karena dia tidak pergi ke kasino atau ruang poker tidak berarti bahwa dia bukan penjudi. Ada penjudi kompulsif dan mereka yang adalah pencari aksi (mereka biasanya hanya bermain untuk aksi, bukan menang). Mungkin dia tidak masuk ke dalam salah satu dari kategori ini, tetapi karena dia biasanya berada di depan komputer untuk memeriksa sedikit perubahan harga saham, dia telah menjadi kompulsif, bahkan membuat ketagihan.

Tambahan ini berjalan bahkan lebih dalam, itu mengancam generasi muda kita. Menurut Pat Fowler, Direktur Proyek Dewan Florida untuk Perjudian Kompulsif, promosi lotre, pacuan kuda, atau bingo memimpin “orang muda berpikir tidak apa-apa untuk melakukannya []]. Tetapi menurut saya ini hanya setengah jalan benar. Sementara promosi mungkin membuat jalan perjudian ini lebih populer, itu tidak menaungi contoh terbesar dari apa yang mendorong masyarakat kita untuk berjudi, dan itu adalah pendidikan kita, yang merupakan pertaruhan dalam dirinya sendiri. Kita diajarkan untuk meraih bintang-bintang, membidik langit, mengambil kesempatan. Tautologi ini dimaksudkan untuk mempersiapkan kita untuk kehidupan di masyarakat, tetapi hanya memperkuat sikap cepat kaya kita. Mengambil peluang di pasar saham atau memanfaatkan ide bisnis, semua membutuhkan persentase peluang dan investasi.

Apa yang saya coba jelaskan kepada teman saya adalah fakta bahwa dia tidak segera melihat hubungannya karena menurut Institut Illinois untuk Pemulihan Kecanduan, “perjudian patologis sering kali merupakan penyakit tersembunyi.” Dan seperti Alec Roy, MD, seorang psikiater sebelumnya di Institut Nasional Penyalahgunaan Alkohol dan Alkoholisme mencatat bahwa penjudi patologis memiliki kadar norepinefrin yang lebih rendah daripada penjudi normal; “Norepinefrin disekresi di bawah tekanan, gairah, atau sensasi.